Dua Gedung Sekolah Roboh, Ketua FKMPP Tuntut Tanggung Jawab Dinas Pendidikan Lebak

  • Whatsapp
Nanang Roesnandar Hr, Ketua Lebak LSM Forum Komunikasi Masyarakat Peduli Pembangunan (FKMPP) Banten.

Cibernews.com, Lebak Banten- Pernyataan bahwa pihak Dinas Pendidikan Kabupaten Lebak harus bertanggung jawab disampaikan oleh Nanang Roesnandar Hr, Ketua Lebak LSM Forum Komunikasi Masyarakat Peduli Pembangunan  (FKMPP) Banten.

“Dinas Pendidikan Kabupaten Lebak adalah pihak yang paling bertanggung jawab dalam insiden tersebut,”katanya Selasa, (23/11).

Bacaan Lainnya

Menurut pendapatnya, karena pada 2021 saja rehab gedung Sekolah Menengah Pertama (SMP) cukup banyak, namun sepertinya patut dipertanyakan penilaian dari Dinas atas skala prioritas dalam menentukan sekolah mana yang harusnya lebih diutamakan atau diprioritaskan.

Jangan terkesan tebang pilih lanjut Nanang, sehingga yang nyata-nyata perlu disegerakan justeru terabaikan. Seperti sekolah-sekolah menengah yang berkedudukan di kota yang justeru mendapat skala prioritas, sementara yang berada jauh dari kota kabupaten di nomorduakan.

Ruang Laboratorium (Lab) milik SMPN 1 Cibeber, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten roboh Selasa, (23/11)

“Saya melihatnya seperti itu dan dikuatkan dengan fakta bahwa memang seperti itu adanya. Jadi jangan sampai Disdik dalam hal ini bidang SMP terkesan dan diduga hanya lebih ingin menonjolkan sekolah-sekolah menengah di perkotaan lebih bagus,”kata Nanang dengan nada serius.

Padahal kata dia, tujuan dari diadakannya bantuan rehab lebih kepada faktor kebutuhan karena keadaan gedung sekolah tersebut sudah harus mendapatkan rehabilitasi. Ia menduga, Disdik lebih mengedepankan sisi bisnisnya dalam menentukan sekolah mana yang akan mndapatkan rehabilitasi.

“Oleh karena itu saya meminta APH untuk segera mengambil langkah-langkah kongkrit dengan melakukan penyelidikan dugaan adanya ‘main mata’ dalam menentukan pemilihan sekolah yang akan mndapatkan rehab,”katanya dengan tegas.

Satu ruang kelas di Sekolah Menengah Pertama Negeri (SMPN) 2 Gunungkencana, Kecamatan Gunungkencana, Kabupaten Lebak, ambruk.

Diberitakan sebelumnya setelah sehari sebelumnya ruang kelas SMPN 2 Gunungkencana roboh, hari ini Selasa (23/11/2021) sekitar pukul 13.00 WIB ruang Laboratorium (Lab) milik SMPN 1 Cibeber, Kabupaten Lebak, Provinsi Banten roboh, diduga akibat bangunan yang sudah rapuk. Dalam kejadian tersebut dikabarkan lima siswa menjadi korban tertimpa puing-puing bangunan yang ambruk. *(Red)

Pos terkait

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *